KREDIT BERMASALAH, PERPUTARAN KAS, DAN LIKUIDITAS

Saat ini, hampir semua sektor usaha tidak bisa terlepas dari jasa perbankan. Perbankan dipandang sebagai inti dari sistem perekonomian di setiap negara dimana arus ekonomi dan keuangan mengalir di dalamnya. Hal ini terkait dengan fungsi utama bank sebagai penghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk tabungan, giro, deposito, dan sebagainya, yang selanjutnya akan disalurkan kembali ke masyarakat dalam bentuk penanaman dana melalui kredit.

Kredit adalah pemberian pinjaman kepada pihak lain yang mewajibkan si peminjam untuk membayarnya kembali beserta bunganya selama jangka waktu tertentu sesuai dengan kesepakatan yang telah disepakati sebelumnya.

Dalam penyaluran kreditnya, bank harus siap menghadapi risiko kredit yang menyebabkan kredit tersebut menjadi bermasalah. Untuk itu, bank harus melakukan perencanaan dan analisis kredit agar bisa mendeteksi kemungkinan terjadi risiko kredit.

Penyaluran kredit merupakan kegiatan usaha yang mendominasi pengalokasian dana bank. Penggunaan dana untuk penyaluran kredit ini mencapai 70% – 80% dari volume usaha bank. Oleh karena itu, sumber utama pendapatan bank berasal dari kegiatan penyaluran kredit dalam bentuk pendapatan bunga (Dahlan Siamat, 2005: 349).

Besarnya pengalokasian dana bank dalam penyaluran kredit menjadikan account officer harus memberikan perhatian khusus dalam analisis kredit agar tidak terjadi risiko gagal bayar (risk of default), baik karena kegagalan usaha atau ketidakmampuan bayar atau karena ketidaksediaan membayar yang menyebabkan timbulnya kredit bermasalah. Dalam kasus kredit bermasalah, ada kemungkinan kreditur terpaksa melakukan tindakan hukum, atau menderita kerugian dalam jumlah yang jauh lebih besar dari jumlah yang diperkirakan (Siswanto Sutojo, 2008: 13).

PSAK No. 31 Tahun 2009 Tentang Akuntansi Perbankan menyatakan bahwa kredit bermasalah/kredit non-performing pada umumnya merupakan kredit yang pembayaran angsuran pokok dan/atau bunganya telah lewat 90 (sembilan puluh) hari atau lebih setelah jatuh tempo, atau kredit yang pembayarannya secara tepat waktu sangat diragukan. Kredit non-performing terdiri atas kredit yang digolongkan sebagai kredit kurang lancar, diragukan, dan macet.

Selain melakukan analisis kredit, dalam penyaluran kreditnya pihak bank juga harus melakukan perencanaan penyaluran kredit secara realistis dan objektif agar tujuan bank tercapai. Perencanaan penyaluran kredit harus didasarkan pada keseimbangan antara jumlah, sumber, dan jangka waktu dana agar tidak menimbulkan masalah terhadap tingkat profitabilitas dan likuiditas bank. Oleh karena itu dalam penyaluran kredit pihak bank harus memperhatikan jumlah persediaan kas, dimana kas tersebut akan terus-menerus mengalir setiap periodenya untuk dialokasikan ke dalam aktivitas penyaluran kredit serta diperlukan baik untuk membiayai operasi perusahaan sehari-hari maupun untuk mengadakan investasi baru dalam aktiva tetap (Malayu S.P. Hasibuan, 2009: 91).

Untuk menentukan berapa jumlah persediaan kas yang sebaiknya harus dipertahankan oleh suatu bank, belum ada standar rasio yang bersifat umum. Ada beberapa hal yang dapat dilakukan bank untuk mengatasi permasalahan ini yaitu diantaranya dengan melakukan manajemen kas yang baik melalui pengelolaan perputaran kas yang baik. Perputaran kas dimulai saat kas diinvestasikan ke dalam kredit yang disalurkan sampai pada saat kembali lagi menjadi kas yang tepat dan tidak terlambat (Teguh Pudjo Mulyono, 2000: 152).

Perputaran kas menunjukkan tinggi rendahnya kas yang berputar di bank setiap periodenya. Makin tinggi perputaran kas berarti makin baik, dan sebaliknya makin rendah perputaran kas berarti makin buruk, karena tingkat perputaran kas menunjukkan tinggi rendahnya efisiensi penggunaan kas.

Kredit bermasalah dapat mempengaruhi perputaran kas, dimana dengan munculnya kredit bermasalah, dana yang telah diberikan bank kepada debitur untuk sementara atau seterusnya tidak kembali lagi kepada bank yang meminjamkannya. Oleh karena itu, dana yang seharusnya dapat dipinjamkan lagi kepada para debitur lain yang membutuhkannya untuk mendanai operasi atau perluasan operasi bisnis mereka, tidak dapat diberikan lagi. Dengan demikian, perputaran kas bank terhenti dan seluruh dampak positif yang dapat ditimbulkan oleh penyaluran kredit tidak dapat terjadi (Siswanto Sutojo, 2008: 27).

Perputaran kas yang rendah karena jumlah persediaan kas yang minim yang disebabkan oleh adanya kredit bermasalah, akan mengakibatkan bank tersebut mengalami risiko likuiditas atau liquidity risk. Dimana risiko likuiditas terjadi apabila lembaga keuangan tidak memiliki dana untuk memenuhi semua penarikan oleh deposan, pemegang polis, atau pemegang unit penyertaan reksa dana terbuka. Sehingga bank tersebut dikatakan tidak likuid, karena bank tersebut tidak bisa membayar kewajiban utang jangka pendeknya (Dahlan Siamat, 2005: 14).

Dalam terminologi keuangan dan perbankan, likuiditas dapat diartikan sebagai kemampuan bank untuk memenuhi kemungkinan ditariknya deposito/simpanan oleh deposan/penitip. Dengan kata lain, suatu bank dikatakan likuid apabila memiliki sejumlah likuiditas sama dengan jumlah kebutuhan likuiditasnya, memiliki likuiditas kurang dari kebutuhan tetapi bank mempunyai surat-surat berharga yang segera dapat dialihkan menjadi kas, serta memiliki kemampuan untuk memperoleh likuiditas dengan cara menciptakan uang (Dahlan Siamat, 2005: 340).

Likuiditas dapat pula dipengaruhi oleh kredit bermasalah, karena dengan munculnya kredit bermasalah, kas yang semestinya masuk dan menambah likuiditas bank tidak terjadi, sehingga mengakibatkan bank tersebut tidak mampu lagi membayar kewajiban jangka pendeknya sehingga bank tersebut berada dalam keadaan illikuid. Apabila bank dalam keadaan illikuid, maka akan mengurangi kesempatan bank untuk mendapatkan laba (Dahlan Siamat, 2005: 339).

Sebelum menyalurkan kreditnya, pihak bank harus melakukan perencanaan dan analisis kredit, agar kredit yang disalurkan mencapai sasaran, yaitu aman. Artinya kredit tersebut harus diterima kembali pengembaliannya secara teratur, tertib, dan tepat waktu, sesuai dengan perjanjian antar a bank dengan nasabah sebagai penerima dan pemakai kredit, sehingga perputaran kas lancar dan tingkat likuiditas bank tinggi sehingga bank bisa membayar utang jangka pendeknya jika sewaktu-waktu ada tagihan (Veithzal Rivai dan Andria Permata Veithzal, 2007: 287).

Berdasarkan uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa risiko kredit atau kredit bermasalah dalam jumlah yang besar akan membuat perputaran kas menjadi terhambat atau bahkan terhenti, sehingga jumlah persediaan kas untuk memenuhi kewajiban jangka pendeknya tidak dapat terpenuhi apabila sewaktu-waktu ada tagihan. Likuiditas bank dapat dilihat dengan menggunakan beberapa alat ukur, seperti cash ratio, current ratio, quick ratio. 

Daftar Pustaka:

Dahlan Siamat. 2005. Manajemen Lembaga Keuangan. Edisi Kelima. Jakarta: LPFE UI.

Ikatan Akuntan Indonesia. 2009. Standar Akuntansi Keuangan. Jakarta: Salemba Empat.

Jumingan. 2008. Analisis Laporan Keuangan. Cetakan Kedua. Jakarta: Bumi Aksara.

Lukman Dendawijaya. 2009. Manajemen Perbankan. Edisi Kedua. Jakarta: Ghalia Indonesia.

Mandala Manurung, Prathama Raharja. 2006. Uang, Perbankan dan Ekonomi Moneter. Jakarta: LPFE Universitas Indonesia.

Siswanto Sutojo. 2008. Menangani Kredit Bermasalah. Edisi Kedua. Jakarta: Damar Mulia Pustaka.

Teguh Pudjo Mulyono. 2000. Analisa Laporan Keuangan Untuk Perbankan. Edisi Revisi. Jakarta: Djambatan.

Veithzal Rivai dan Andria Permata Veithzal. 2007. Credit Management Handbook. Jakarta: RajaGrafindo Persada.

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s